PERJUANGAN SANGAT


José Araujo de Souza

Saya meninggalkan rumah untuk melihat dunia pada usia yang sangat muda, dengan harapan dapat melakukan apa yang tidak dapat saya lakukan semasa tinggal di bandar kecil saya: belajar dan menjadi seseorang yang penting. Ketika berusia dua puluh lapan tahun, dia sudah dapat mempertimbangkan bahawa dia telah mencapai keduanya. Dia lulus dalam bidang Undang-Undang dan memegang jawatan penting sebagai Penasihat Parlimen di Ibu Kota.
Wakil yang saya nasihatkan itu berkhidmat untuk penggal ketiga dan telah mengaku kepada saya bahawa dia tidak akan lagi mencalonkan diri untuk dipilih semula ke Dewan Undangan. Saya mahu terbang lebih tinggi dan mencalonkan diri sebagai Anggota Deputi, di Brasília, sebagai Wakil Persekutuan. Saya yakin saya akan terpilih. Dia memberitahu saya bahawa dia akan melantik saya calon di tempatnya untuk Perwakilan Negeri. Dan bahawa dia sudah membuat komunikasi ini kepada Parti dan dasar pemilihannya. Itu membuat saya setuju dengan idea itu dan saya setuju.
Kempen pilihan raya dilakukan dengan cara yang sengit, memaksa saya untuk mengerahkan untuk memenuhi semua tuntutan partai, pindah ke semua wilayah di negeri ini, dan saya tidak mampu melakukan kempen saya hanya di beberapa wilayah. Bagaimanapun, walaupun wakil yang melancarkan saya terkenal, saya tidak begitu. Ia hanya seseorang yang tidak mempunyai latar belakang politik dan tidak ada nama penting di kenegaraan. Oleh itu, saya meletakkan diri saya di lapangan dan menempuh perjalanan sejauh bermil-mil jalan, baik dan buruk, untuk memperkenalkan diri kepada calon pengundi saya. Saya juga menghabiskan puluhan jam di pesawat terbang dari sini ke sana, dari sana ke sini.
Pada akhir kempen, saya tidak tahan lagi dan letih secara fizikal. Tetapi terpilih. Ketika, beberapa hari setelah terpilih, saya menerima komunikasi dari ibu saya dengan mengatakan bahawa ayah saya menderita sakit tiba-tiba dan tidak menolak, telah meninggal dunia.
Terkejut dengan berita itu, saya memanfaatkan tawaran perjalanan yang dibuat oleh seorang rakan perniagaan dan terbang dengan pesawatnya ke bandar saya untuk pengebumian ayah saya. Setelah sampai di sana pada awal pagi, saya diterima di lapangan terbang (itulah yang mereka sebut). lapangan terbang) oleh ibu dan saudara perempuan saya. Walaupun lebih muda, kakak saya sudah berkahwin, tetapi tidak mempunyai anak.
Semasa kami pergi ke rumah ibu bapa saya, di ruang tamu yang mayat ayah saya ditutupi, saya dapat merasakan betapa saya mendapat perhatian. Sekarang masih awal, rumah itu penuh dengan orang-orang ramah dan orang-orang penasaran yang telah datang ke sana ketika mereka mendengar bahawa saya akan tiba, untuk melihat saya. Lagipun, saya telah pergi ke sana masih muda dan tidak dikenali oleh sebilangan besar penduduk negara saya dan saya kini kembali, setelah beberapa lama, dipilih sebagai Wakil Negara yang menunggu pelantikan pada bulan Januari.
Oleh kerana ayah saya dan saya tidak sering bertemu satu sama lain, walaupun kami bercakap di telefon hampir setiap minggu, kematiannya membuat saya sangat kecewa dan kekecewaan ini, yang disebabkan oleh keletihan dan usaha melelahkan kempen pilihan raya yang masih baru, cukup untuk kekurangan kawalan emosi jika mengambil alih saya. Saya mencurah-curah dan terisak-isak. Ibu saya, ketakutan, mungkin kerana dia tidak mengharapkan reaksi seperti itu dari “wakil puteranya”, kerana dia telah merujuk kepada saya sejak kedatangan saya, memanggil kakak saya di suatu sudut dan memberitahunya “keluarkan anak lelaki wakil saya yang miskin itu dari keramaian dan bawa dia pulang untuk melihat apakah dia berehat ”.
Rumah orang tua saya, menghadap sebuah dataran kecil, mempunyai halaman belakang yang besar, yang berakhir dengan pagar yang memisahkannya dari halaman belakang rumah kakak saya, yang berada di Rua dos Fundos, seperti yang kita tahu. Oleh itu, tidak perlu melalui alun-alun dan jalan untuk pergi dari satu rumah ke rumah yang lain. Di sana, melalui halaman belakang, kakak saya membawa saya ke rumahnya, mengesyorkan agar saya mandi untuk berehat dan cuba berehat dan tidur untuk menampung berat badan sepanjang hari dan malam itu akan sangat lama, menurutnya. Ayah kami akan dikebumikan pada pukul empat keesokan harinya.
Tinggal seorang diri, saya mandi air panas, pergi ke bilik single dan berbaring, bersedia untuk tidur. Ketika saya hampir tertidur, saya mendengar suara pintu terbuka dan tidak lama setelah langkah kaki seseorang berjalan di sekitar rumah. Saya keluar dari katil dan, membuka pintu bilik tidur, saya berhadapan dengan pemandangan indah wanita itu yang berhenti, ketakutan, di hadapan saya. “Oh, maaf, wakil. Saya tidak tahu awak ada di sini. Saya merindukan awak, di sana, ”katanya, merujuk, tentu saja, ke rumah ibu bapa saya. Saya mengatakan kepadanya bahawa saya tidak perlu meminta maaf, bahawa saya hanya berehat sebentar dan bertanya kepadanya siapa dia, kerana saya tidak ingat melihatnya sebelumnya. Dia memberitahu saya bahawa dia adalah Altiva, kakak ipar kakakku. Bahawa saya telah melalui halaman untuk pergi ke rumah ibu bapa saya. Dia mengatakan bahawa dia tidak suka turun ke jalan dan dataran ketika dia pergi ke sana. Saya lebih suka melalui halaman.

Saya mengatakan kepadanya bahawa saya boleh merasa selesa, bahawa saya akan tinggal di sana sehingga kemudian dan memintanya untuk bercakap dengan ibu dan kakak saya bahawa saya baik-baik saja, bahawa mereka tidak perlu risau. Bahawa saya akan tidur dan mereka tidak perlu bersusah payah bahawa saya akan menemui mereka kemudian. Dia memberi saya senyuman yang menawan dan pergi ke halaman, meninggalkan minyak wangi yang berkeras untuk tidak menguap dan saya, dengan mata saya menggerakkan pantatnya, ketika berjalan di antara pokok-pokok di halaman.
Ketika saya bangun, malam telah tiba dan saya berasa lebih baik. Saya melewati halaman dan naik ke tingkat atas kerana Altiva merujuk ke rumah ibu bapa saya. Ketika saya mengingatinya, saya berharap ia masih ada.
Ah, alangkah baiknya meniduri Altiva ini, kata saya pada diri sendiri.
Saya berdiri di sebelah keranda ayah saya dan bersedia tinggal di sana, di sebelahnya, sementara mata saya terbuka. Oleh itu, saya melihat ibu saya bersara ke biliknya dengan ditemani oleh kakak saya sementara Altiva, kakak ipar perempuan saya dan adik ipar saya, Armando, mendekati dan meletakkan diri mereka di sebelah saya dan di sebelah keranda ayah saya. Tidak lama kemudian, Armando menepuk bahu saya, bangun dan pergi. Saya dan Altiva ditemani oleh beberapa orang yang pasti bermalam di sana, di sebelah ayah saya, memberi penghormatan terakhir. Tepat sebelum tengah malam, kakak saya, Armando dan ibu saya masuk ke bilik dan datang kepada kami, mengesyorkan agar kami berehat sebentar. Altiva berdiri, mengatakan sesuatu di telinga adikku, yang mengangguk setuju mengatakan “pergi bersamanya”. Saya mengikuti Altiva dan melihat bahawa dia telah berhenti, duduk di tangga yang menuju ke halaman. Di sana, dia memberi isyarat agar saya duduk.
Selama beberapa minit kami tidak bercakap, kami hanya duduk di sana, diam, duduk bersebelahan. Kemudian, tanpa mengatakan apa-apa, saya melilitkan lengan saya di bahunya dan dia bersandar pada saya. Saya membuatnya berpusing dan kami saling berpandangan. Mata ke mata, kami mencium. Pada mulanya sedikit, kami meningkatkan intensiti ciuman sehingga mulut kami hancur dengan bibir dan lidah yang menghisap liar. Saya merasakan dia gemetar di lengan saya ketika seluruh badan saya bertindak balas seolah-olah percikan elektrik menyelimuti saya, seperti kilat. Zakar saya sangat keras sehingga saya mahu meletakkannya di sana, sekarang, tanpa menunggu apa-apa lagi. “Saya mahu meniduri anda sekarang. Saya tidak boleh tahan lagi tanpa meniduri awak ”. Dia bergerak pergi dan berdiri dan menarik saya ke sudut gelap di sebelah rumah, di mana ibu saya mempunyai sejenis taman dalaman. Di sana, kami memeluk dan dia mengambil kemaluan saya, membungkuk dan mula menghisap dengan sedap, memasukkannya ke dalam mulutnya, mengambil mulutnya dan menjilatnya, mengulangi operasi ini beberapa kali. Dia tidak membiarkan saya datang. Mengeluarkan seluar dalam, dia memberitahu saya dengan tenang di telingaku, “Kamu mahu meniduriku sekarang, bercinta panas. Tetapi saya mahu lebih banyak di rumah di bawah ini ”. Saya memakainya di sana, di sudut gelap dan dia bersandar di dinding sementara saya memasukkan kemaluan saya ke dalam pussynya sehingga tidak ada yang tersisa. Dia menggoyangkan, menggerakkan pantatnya ke atas dan ke bawah sementara aku memasukkannya ke dalam dan ke luar, memasukkannya ke dalam dan keluar dengan lebih cepat dan lebih dalam. Semasa saya akan datang, saya mengambil tongkat itu dan dia memasukkannya ke dalam mulutnya, panas dan lembap, membuat saya mengisi mulut kecil yang cantik itu dengan air mani. Kemudian, berpegangan antara satu sama lain, kami turun ke halaman untuk bercinta lebih jauh pada malam itu, di rumah kakak saya.
Saya tahu bahawa malam pertama kesedihan saya akan menjadi hebat. Dan memang begitu.

Halo, saya memerlukan bantuan anda untuk mengekalkan laman web http://www.professorpoeta.com.br dan http://www.contosdesacanagem.com.br dan terus menerbitkan buku saya. Dapatkannya di HotMart:

TRAVESSIA

https://go.hotmart.com/U44749191D

https://go.hotmart.com/U44749191D?dp=1

GROSSING

https://go.hotmart.com/C44974415K

https://go.hotmart.com/C44974415K?dp=1

DELES

https://go.hotmart.com/S45259445F

https://go.hotmart.com/S45259445F?dp=1

DELAS

https://go.hotmart.com/V45230745B

https://pay.hotmart.com/V45230745B

OPERAÇÃO MUTUM

https://go.hotmart.com/I45282236I

https://pay.hotmart.com/I45282236I

MUTUM OPERATION

https://go.hotmart.com/T45282779J

https://go.hotmart.com/T45282779J?dp=1

CONSENOR – Uma Utopia Poética

https://go.hotmart.com/W45479018G

https://go.hotmart.com/W45479018G?dp=1

CONSENOR – A Poetic Utopia

https://go.hotmart.com/L45498174M

https://pay.hotmart.com/L45498174M

THEIR (Erotic fiction of their sexual memories)

https://go.hotmart.com/E45331045P

https://go.hotmart.com/E45331045P?dp=1

FROM THEM (Erotic fiction of sexual memories from them)

https://go.hotmart.com/M45318843L

https://go.hotmart.com/M45318843L?dp=1

CRUCE

https://go.hotmart.com/N45907540J

https://go.hotmart.com/N45907540J?dp=1

Deixe um comentário

Preencha os seus dados abaixo ou clique em um ícone para log in:

Logotipo do WordPress.com

Você está comentando utilizando sua conta WordPress.com. Sair /  Alterar )

Foto do Google

Você está comentando utilizando sua conta Google. Sair /  Alterar )

Imagem do Twitter

Você está comentando utilizando sua conta Twitter. Sair /  Alterar )

Foto do Facebook

Você está comentando utilizando sua conta Facebook. Sair /  Alterar )

Conectando a %s